Blogging Day 2009 gagal

Kegiatan Blogging Day 2009 yang disiapkan untuk masuk dalam Museum Rekor Indonesia (MURI) kategori Post Blog dengan 1000 laptop secara bersamaan, gagal karena kesalahan teknis pada akses Internet.

Koodinator Humas Panitia Komunitas Blogger IPB Fawzia Defrida menyebutkan bahwa kegagalan tersebut karena kesalahan akses point internet.

“Kita gagal karena ada kesalahan terhadap akses poin-nya. Para peserta tidak bisa mengakses Internet pada waktu yang telah ditetapkan,” ucapnya.

Kegiatan Blogging Day 2009 tersebut digelar oleh Komunitas Blogger IPB dan berlangsung di gedung Graha Widya Wisuda (GWW) IPB Bogor.

Pada acara Blogging Day 2009 juga digelar seminar dan pertunjukan seni dari mahasiswa IPB.

Kegagalan pemecahan rekor itu terlihat sekitar pukul 11.00 WIB, saat pemecahan rekor MURI dimulai, peserta yang hadir seharusnya berjumlah 1000 orang namun yang ada hanya sekitar 800 orang dan mereka tidak bisa mengakses Internet di laptop masing-masing.

Hingga pukul 13.00 WIB akses Internet juga belum bisa dibuka dan tak satupun laptop para peserta yang mampu mengakses jaringan Internet.

Fawzia menyebutkan pihaknya telah menyiapkan delapan akses point, satu akses point diperuntukkan untuk 200 orang.

“Dua hari sebelum acara kita telah melakukan uji coba dengan satu akses poin untuk 200 orang peserta, dan selama proses uji coba lancar dan tidak ada gangguan,” ungkap Fawzia.

Namun, pada waktu penentuan pemecahan rekor MURI, jaringan Internet tidak dapat diakses oleh para peserta, padahal, hingga sebelum dimulai perhitungan rekor MURI, beberapa peserta dapat mengakses Internet.

“Sebelum waktu pemecahan rekor MURI dimulai, akses poin kita hidupkan. Sebagian peserta ada yang menggunakan jaringan akses point. Pada saat memulai pencatatan rekor MURI, operator berusaha menstabilkan jaringan, tapi ternyata menstabilkan saat semua laptop sudah hidup, sulit dilakukan,” jelas Fawzia.

Alhasil pada waktu yang sudah ditentukan para peserta tidak bisa membuka program bloggernya.

“Kita sangat menyayangkan, selama satu bulan kita mempersiapkan konsepnya ternyata gagal karena akses poin tidak lancar,” ujar Fawzia.

Hingga pukul 14.00 WIB, tidak satupun dari sekitar 800 orang peserta yang hadir dapat menangkap akses pointnya Internetnya.

Satu persatu peserta mulai pulang dengan mimik kecewa.”Udah dari tadi dicoba juga tidak bisa, apalagi baterai laptop sudah drop. Kemungkinan untuk bisa diakses sangat kecil, makanya kita memilih pulang,” ungkap salah satu peserta yang juga mahasiswa IPB.

Acara tersebut juga dihadiri oleh pihak MURI yang diwakili oleh Notaris, dosen IPB, pembicara seminar Blogger Wicaksono dari majalah Tempo dan Prof. Dr. Ir Syafri Mangkuprawira.(*)(ANTARA News)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: